Tuesday, November 17, 2009

Bekalan di Sepanjang Jalan Dakwah


Analoginya, seorang musafir apabila mengembara mereka memerlukan bekal agar perjalanan dapat diteruskan tanpa sebarang masalah dan tidak terbabntut. Sememangnya setiap perjalanan jauh yang dilalui pasti ada rintangan dan cubaan untuk kita samapai kepada tujuan.

Begitu juga apabila kita berada di atas jalan dakwah. Jalan dakwah kita masih terlalu jauh maka semestinya terlalu banyak bekalan yang perlu kita sediakan supaya kita tidak kehabisan ditengah jalan dan akhirnya tersadai kaku tidak bermaya. Jalan dakwah merupakan satu jalan kehidupan para dai’ yang menyeru manusia ke jalan Allah, mengajak manusia kepada Allah. Maka, mereka perlu menyediakan bekalan secukupnya dan yang mampu melindungi mereka daripada segala bentuk penyelewangan yang memesongkannya dari jalan Allah, supaya tidak berhenti, tergelincir mahupun tersekat.


Sebuah kereta yang dibawa untuk bermusafir, akan berhenti dan tidak akan bergerak terus malah ianya akan kaku begitu sahaja seperti sepotong besi yang tidak berguna sekiranya ia kehabisan minyak dan tidak diberi minyak secukupnya.

Apakah bekalan itu ?

Firman Allah s.w.t

فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى

Maka sesungguhnya sebaik-baik bekalan adalah taqwa.

(Al-Baqarah 197)

Sebaik-baik bekalan adalah taqwa dan sebaik-baik taqwa adalah yang membawa anda kepada tujuan yang dicita-citakan. Semua bekalan telah dihidangkan dalam al-Quran dan sebagai para muttaqin bekalan al-quran yang disediakan tidak boleh dipilih-pilih, diambil dan dibuang sesuka hati , tidak boleh dibeza-bezakan malah perlulah ditelan semuanya. Para musafir yang menuju jalan Allah ini perlulah mengambil kesemua hidangan al-quran tanpa berbaki sedikit pun. Semoga dengan bekalan ini para musafir fisabilillah ini akan selamat dan dilindungi Allah dari segala apa yang ditakuti untuk sampai kepada cita-cita kita. Sesungguhnya Tuhanmu menyerumu dari tujuh petala langit melalui lembaran-lembaran kitab sucinya. Firman Allah ;

وَ أَنَّ هذا صِراطِي مُسْتَقِيماً فَاتَّبِعُوهُ وَ لا تَتَّبِعُوا السُّبُلَ فَتَفَرَّقَ بِكُمْ عَنْ سَبِيلِهِ ذلِكُمْ وَصَّاكُمْ بِهِ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُون
“ Dan bahawa inilah jalanku yang lurus maka ikutlah jalan tersebut dan jangan kamu ikut jalan-jalan yang lain kelak kamu akan berpecah menyeleweng dari jalan. Yang demikian itu diperintahkan oleh Allah kepadamu agar kamu bertaqwa. ”
(TMQ Surah Al An’am : 153)

Apabila bekalan iman dan taqwa kurang atau kehabisan tanpa sebarang usaha memperbaharui dan menambah baikinya, maka jadilah si dai’ itu bangkai yang kaku, atau paling tidak jasad yang sakit tak bermaya malah tidak mampu bergerak.

Firman Allah ;

أَوَمَن كَانَ مَيْتًا فَأَحْيَيْنَاهُ وَجَعَلْنَا لَهُ نُورًا يَمْشِي بِهِ فِي النَّاسِ كَمَن مَّثَلُهُ فِي الظُّلُمَاتِ لَيْسَ بِخَارِجٍ مِّنْهَا ۚ

dan Adakah orang Yang mati (hatinya Dengan kufur), kemudian Kami hidupkan Dia semula (dengan hidayah petunjuk), dan Kami jadikan baginya cahaya (iman) Yang menerangi (sehingga dapatlah ia membezakan antara Yang benar Dengan Yang salah, dan dapatlah) ia berjalan Dengan suluhan cahaya itu Dalam masyarakat manusia, (adakah orang Yang demikian keadaannya) sama seperti Yang tinggal tetap di Dalam gelap-gelita (kufur), Yang tidak dapat keluar sama sekali daripadanya?......

( Al An’am:122)

Maka jawapannya adalah jelas berlainan sebagaimana firman Allah ;

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اسْتَجِيبُوا لِلَّهِ وَلِلرَّسُولِ إِذَا دَعَاكُمْ لِمَا يُحْيِيكُمْوَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ يَحُولُ بَيْنَ الْمَرْءِ وَقَلْبِهِ وَأَنَّهُ إِلَيْهِ تُحْشَرُونَ

Wahai orang-orang yang beriman, sahut dan sambutlah seruan Allah dan seruan RasulNya apabila Ia menyeru kamu kepada perkara-perkara yang menjadikan kamu hidup sempurna; dan ketahuilah bahawa sesungguhnya Allah berkuasa mengubah atau menyekat di antara seseorang itu dengan (pekerjaan) hatinya, dan sesungguhnya kepadaNyalah kamu akan dihimpunkan.

(Al-Anfal :24)

Bekal iman dan taqwa itulah yang akan memancarkan sinar kebaikan dari lubuk hati, melahirkan segala daya dan tenaga, memupuk ketinggian cita-cita, menambahkan keazaman dan kemahuan lantas memudahkan segala gerak kerja dan langkah, melintasi segala rintangan dan menjauhi segala kesalahan.

0 comments:

Post a Comment

Blog Widget by LinkWithin
 

Copyright 2008 All Rights Reserved Revolution Two Church theme by Brian Gardner Converted into Blogger Template by Bloganol dot com